Figur Wayang

Batara Guru
Batara Guru tidak mengendarai Lembu Andini, melainkan mengendarai sepasang Naga,
wayang kulit buatan Kaligesing Purworejo, koleksi Tembi Rumah Budaya (foto: Sartono)  

Batara Guru

Batara Guru adalah raja para dewa, di kahyangan Jonggringsaloka, atau juga sering disebut kahyangan Suralaya. Kedudukannya sebagai penguasa tertinggi ini berkaitan dengan sayembara yang diadakan oleh Sang Hyang Tunggal ayahnya. Pada waktu ke tiga anak pasangan Sang Hyang Tunggal dan Dewi Rekatawati, yaitu Sang Hyang Tejamantri (dari kulit telur), Sang Hyang Ismaya (dari putih telur) dan Sang Hyang Manikmaya (dari kuning telur) telah tumbuh dewasa, mereka memperebutkan penguasa tertinggi di kahyangan Suralaya. Untuk mengatasi agar tidak saling berebut, Hyang Tunggal mengadakan sayembara, barang siapa dapat menelan gunung Saloka dan dengan segera mampu memuntahkannya kembali, ia berhak menjadi penguasa Kahyangan.

Sang Hyang Tejamantri sebagai putra tertua mendapat kesempatan pertama. Namun hingga mulutnya robek dan badannya rusak Sang Hyang Tejamantri yang kemudian terkenal dengan nama Togog tidak berhasil menelan gunung Saloka.

Kesempatan ke dua diberikan kepada Sang Hyang Manikmaya. Ia berhasil menelan gunung Saloka tetapi tidak dapat mengeluarkan kembali. Gunung Saloka mengeram di pantat Sang Hyang Ismaya, sehingga pantatnya menjadi sangat besar, ia kemudian terkenal dengan nama Semar.

Dengan kejadian tersebut Sang Hyang Manikmaya anak yang nomor tiga, dengan sendirinya tidak mendapat kesempatan untuk mengikuti sayembara. Atas kebijaksanaan Sang Hyang Tunggal, Sang Hyang Manikmaya dinobatkan menjadi raja, dengan sebutan Batara Guru.

Batara Guru adalah dewa yang berwajah tampan tetapi memiliki taring kecil, bertangan empat dua diantaranya selalu menggenggam pusaka andalan yang berupa cis, bentuknya seperti anak panah bermata tiga dalam ukuran besar. Kedua pusaka itu namanya adalah cis Jaludara dan cis Trisula. Lehernya berwarna biru/nila, serta kakinya apus, tidak kuat menopang badannya, sehingga ia selalu naik seekor lembu namanya lembu Andini.

Batara Guru mempunyai banyak nama (dasanama) yang antara lain adalah: Batara Siwah, Sang Hyang Caturboja (bertangan empat), Sang Hyang Jagadnata, Sang Hyang Girinata, Sang Hyang Nilakantha (berleher nila), Sang Hyang Udipati, Batara Trinetra (bermata tiga).

Pada dasarnya nama-nama tersebut menggambarkan ciri dan perwatakkan dari Batara Guru yang dikenal di masyarakat. Namun sering juga antara nama yang satu dan nama yang lainnya menunjuk sosok pribadi yang berbeda. Misalnya, nama Batara Guru diberi kesan berbeda dengan Batara Siwa. Walaupun menjadi raja dari para dewa, Batara Guru bukanlah makhluk yang sempurna. Seperti halnya manusia, atau pun dewa lainnya. Ia tidak jarang berbuat salah. Dalam berbagai lakon, Batara Guru beberapa kali melakukan kesalahan, ia sering tidak dapat mengendalikan nafsu birahinya, nafsu amarahnya, dan dendamnya.

Menurut mitologi Hindu, Batara Guru ini disebut Dewa Siwa, yaitu salah satu Dewa yang dipercaya sebagai perusak dunia. Dewa pencipta dunia adalah Dewa Brahma dan Dewa pemelihara dunia adalah Dewa Wisnu, selanjutnya ketiga dewa tersebut disebut dengan Tri Murti.

Menurut sejarahnya, mengapa Batara Guru mempunyai tangan empat, karena pada waktu itu ia merasa kesulitan untuk menangkap Dewi Uma, bidadari yang amat dicintainya. Pasalnya selain sakti, Dewi Uma sangat licin, sehingga ia selalu dapat melepaskan diri dari tangkapan Batara Guru. Pada hal Dewi Uma telah berjanji, ia mau menjadi istri Batara Guru, jika ia dapat menangkapnya. Atas kesulitan itu, Batara Guru memohon kepada Sang Hyang Wenang kakeknya, agar ia dapat menangkap Dewi Uma. Oleh kakeknya ia diberi tangan empat, yang kemudian dengan keempat tangannya, Batara Guru berhasil menangkap Dewi Uma, dan mengambilnya menjadi istri. Dengan Dewi Uma Batara Guru mempunyai anak yang diantaranya adalah Batara Sambo, Batara Brama, Batara Endra, Batara Bayu, Batara Wisnu, Batara Sakra, Batara Asmara dan Batara Mahadewa.

Selain bertangan empat, Batara Guru mempunyai taring akibat dari kutukan Dewi Uma istrinya. Karena pada waktu bercengkerama bersama istrinya, Batara Guru melakukan tindakan atas Dewi Uma seperti layaknya seorang raksasa.

Sedangkan leher Batara Guru berwana nila kebiru-biruan, karena ia telah menelan racun yang muncul dari samodra Mantana, tempat para dewa mencari Tirta Amerta. Racun tersebut sengaja ditelan oleh Batara Guru demi penyelamatan para dewa, yang pada waktu itu saling berebut ingin menelan racun, karena dikira Tirta Amerta.

Herjaka HS